RSS

INDIKATOR EMOSI

13 Jan

  1. PENDAHULUAN
    Kecerdasan emosi menggambarkan kemampuan seorang individu untuk mampu mengelola dorongan-dorongan dalam dirinya terutama dorongan emosinya. Perkembangan terakhir dalam bidang ilmu psikologi menunjukkan bahwa perkembangan kecerdasan emosi ini ternyata lebih penting bagi seorang individu daripada kecerdasan intelektualnya. Mengapa? Goleman (1999) menyebutkan bahwa:

    1. EQ mempengaruhi prestasi anak
    2. EQ mempengaruhi perilaku anak
    3. EQ mempengaruhi penyesuaian sosial – konsep diri– kepribadian anak

Sedangkan kecerdasan intelektual hanya mengacu pada kemampuan belajarnya. Jadi kecerdasan emosi lebih berguna karena menyangkut hampir seluruh kehidupannya sedangkan kecerdasan intelektual hanya akan nampak pada bangku pendidikan saja. Sejalan dengan perkembangan IPTEK dimana penggunaan komputer, permainan teka-teki dan masih banyak lagi jenis permainan lain yang diperkirakan mampu membantu anak – anak menguasai ketrampilan-ketrampilan yang berwawasan motorik dan intelektual (spatial skills), menyebabkan skor intelektual anak – anak makin tinggi. Namun demikian tingginya skor intelektual mereka kurang diimbangidengan skor yang tinggi pula dalam kecerdasan emosinya. Hal ini nampak dimana anak – anak sekarang tumbuh dalam kesepian dan depresi, lebih mudah marah dan lebih sulit diatur, lebih gugup dan cenderung cemas, lebih impulsif dan agresif. Selanjutnya Thomas Acbenbach, psikolog University of Vermort (dalam Goleman, 1999) menyatakan bahwa penurunan kecerdasan emosi anak – anak dalam masa sekarang ini dapat dilihat dari semakin bertambahnya jumlah anak yang terlibat dalam penyalahgunaan obat bius, kriminalitas, dan kekerasan. Di samping itu tingkat anak – anak yang mengalami depresi semakin hari juga semakin bertambah jumlahnya, diantaranya mereka banyak yang mengalami masalah makan, kejadian kehamilan tak diinginkan, kenakalan dan putus sekolah.anak Padahal dalam kenyataannya keberhasilan anak adalah dambaan semua orang tua bahkan masyarakat dan negara, karena anak adalah generasi penerus bagi orang tuanya, masyarakatnya dan negaranya. Oleh karena itu semua pihak harus memperhatikan dan memahami tentang bagaimana menjadikan anak – anak itu mencapai keberhasilan hidup.. Menurut Network International Children Development (NICHD, 1999) masa balita/lima tahun pertama dari usia anak merupakan usia emas, oleh karena itu pada usia tersebut segala kebutuhannya harus dipenuhi. Kebutuhan anbak terutama dalam lima tahun pertama adalah normalitas dari keseluruhan aspek perkembangannya, karena normalitas perkembangan dari aspek-aspek tersebutlah yang akan mampu mengembangkan dirinya secara sempurna. Diantara aspek-aspek perkembangan pada diri anak yang harus kita perhatikan adalah (Monks, Knoers & Rahayu, 1991):

  1. Perkembangan fisik
  2. Perkembangan motorik
  3. Perkembangan emosi
  4. Perkembangan sosial

Kecepatan perkembangan anak dalam lima tahun pertama harus mendapatkan perhatian yang serius, karena 80% dari totalitas perkembangan seorang individu akan tercapai pada usia 5 tahun pertama (Hurlock, 1995). Oleh karena itulah masa lima tahun pertama ini disebut sebagai masa emas, karena menyia-nyiakan kesempatan masa ini/mengabaikan perkembangan anak pada masa ini berarti orang tua, masyarakat dan negara akan kehilangaan kesempatan emas tersebut.

Sebagian besar waktu anak pada usia di bawah lima lebih banyak dihabiskan untuk bermain, dan memang dunia anak lima tahun adalah dunia bermain, maka peneliti
ingin mengungkap satu jenis permainan yang lebih berperan dalam meningkatkan kecerdasan emosi anak karena sebelumnya telah dijabarkan bahwa perkembangan terakhir menunjukkan bahwa kecerdasan emosi lebih penting daripada kecerdasan intelektual. Hurlock (1995), menyebutkan bahwa salah satu jenis permainan yang mampu memotivasi perkembangan emosi dan sosial anak adalah pola permainan yang bernuansa sosial. Oleh karenanya dalam penelitian ini peneliti ingin mengetahui

  1. Apakah benar pola permainan sosial berpengaruh pada peningkatan kecerdasan emosi anak ?
  2. Berapakah besar pengaruh pola permainan sosial dalam meningkatkan kecerdasan emosi anak ?
  3. Berapakah besarnya efektifitas penggunaan pola permainan sosial dalam sistem pendidikan taman kanak-kanak?

Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah

  1. Mengetahui apakah benar pola permainan sosial berpengaruh pada peningkatan kecerdasan emosi anak,
  2. Melihat besarnya pengaruh pola permainan sosial dalam meningkatkan kecerdasan emosi anak,
  3. Mengetahui besarnya efektifitas penggunaan pola permainan sosial dalam sistem pendidikan taman kanak-kanak.

Sedangkan kontribusi yang ingin dirasakan setelah penelitian ini dilaksanakan ialah Mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi tentang efektifitas penggunaan pola permainan social dalam sistem pendidikan pra sekolah taman kanak-kanak dan sistem pendidikan di rumah, karena pola permainan sosial tersebut diduga mampu meningkatkan
kecerdasan emosi anak, dimana kecerdasan emosi merupakan hal yang lebih penting daripada kecerdasan intelektualnya.

  1. B. METODE PENELITIAN

Penelitian ini dapat dikategorikan sebagai penelitian eksperimental karena ingin melihat variabel sebab dan variabel akibat yaitu pengaruh pola permainan social terhadap peningkatan kecerdasan emosi anak melalui rancangan eksperimental. Adapun rancangan penelitiannya sebagai berikut:

  1. O1
  2. P(+)
  3. O2

Keterangan:
P(+) adalah Perlakuan (diberikan permainan sosial)
O1 adalah Angka kecerdasan emosi sebelum perlakuan
O2 adalah angka kecerdasan emosi setelah perlakuan.

Variabel adalah operasionalisasi dari suatu konsep. Dengan demikian variable adalah konsep yang telah dioperasionalkan, sehingga dapat diamati dan dapat diukur serta dapat terlihat adanya variasi (Zainudin, 1999). Variabel bebas (X) adalah variabel yang logis dapat menimbulkan pengaruh tertentu terhadap variabel tergantung. Dalam p[enelitian ini variabel bebasnya adalah pola permainan sosial yang disebut sebagai suatu perlakuan. Variabel tergantung (Y) adalah variabel yang dimensi variasinya sebagai hasil yang diperkirakan berasal dari variabel bebas (Kerlinger, 1990). Variabel tergantung daripada penelititan ini adalah kecerdasan emosi anak.

Definisi operasional merupakan suatu petunjuk tentang bagaimana cara mengukur
suatu variabel. Definisi operasional daripada kecerdasan emosi adalah kecakapan emosional yang meliputi kemampuan mengenali emosi diri sendiri dan orang lain, membedakan jenis emosi dan menggunakannya untuk mengarahkan pikiran dan perilakunya sendiri. Semakin cerdas kondisi emosional pada diri individu maka semakin dapat mengenali emosi diri, mengelola emosinya sendiri, memotivasi dirinya sendiri, berempati dan membina hubungan dengan orang lain. Oleh karenanya aspek-aspek atau indikator daripada kecerdasan emosi dalam penelitian ini adalah:

  1. Mengenali emosi diri: tidak pasrah
  2. Mengelola emosi: mengendalikan emosi
  3. Memotivasi diri: optimis
  4. Berempati
  5. Membina hubungan dengan orang lain

Sedangkan definisi operasional daripada pola permainan sosial adalah pola bermainan yang dalam permainannya terkandung aspek-aspek/indikator-indikator sebagai berikut:

  1. Anak diajak dan dibiarkan untuk dapat mengkomunikasikan perasaannya.
  2. Dibiarkan masuknya peran orang tua dalam dunia anak, disini orang tua harus
    bisa menyetarakan diri dengan.anak – anak,
  3. Anak diberi kesempatan untuk mengembangkan kemampuan sosialnya.

Pengumpulan datanya dilakukan melalui observasi terhadap eksperimen yang dilakukan untuk mengukur skor EQnya setelah perlakuan (O2) dan sebelum perlakuan (O1) diberikan pada sejumlah sampel. Angka kecerdasan emosi tersebut diperoleh melalui observasi oleh 2 orang guru kelas dan satu psikolog yaitu peneliti sendiri dengan melalui pengisian lembar ceklist berdasarkan indikator-indikator yang telah disebutkan dalam definisi operasional. Dari 3 orang ratter itulah diperoleh rata-rata angka kecerdasan emosi baik pada sebelum perlakuan (O1) dan setelah perlakuan (O2). Sedangkan perlakuan pola permainan sosial di sini berupa pola permainan untuk anak taman kanak-kanak dengan syarat memenuhi criteria indikator-indikator yang telah diungkap dalam definisi operasinal.

Sampel dalam penelititan ini adalah siswa siswi Taman Kanak-Kanak Putera Bhakti Surabaya, dimana untuk selanjutnya akan terwakili melalui teknik non random
sampling dengan jumlah sampel sekitar 30 orang. Adapun kriteria pemilihan sampel
didasarkan pada :

  1. Usia sampel, yaitu usianya 4,5 – 5,5 tahun
  2. Jenis kelamin, yaitu 15 laki-laki dan 15 perempuan
  3. Status sosial ekonomi, melihat tingkat pendidikan dan pekerjaan orang tua.

Validitas penelitian eksperimental mengandung dua macam validitas yaitu validitas internal dan validitas eksternal. Validitas eksternal akan memberi jawaban seberapa jauh atau seberapa besar derajat representatif hasil penelitian dapat digenerali-sasikan untuk populasinya. Dalam penelitian eksperimental hal tersebut akan terjawab dengan adanya randomisasi terhadap populasi penelitian. Akan tetapi karena pda penelitian kali ini tidak diadakan randomisasi maka penelitian ini bukan True Eksperimental akan tetapi Pra Eksperimental. Sedangkan validitas internalnya akan memberi jawaban atas pertanyaan: Apakah memang benar-benar menghasilkan perbedaan atau kemaknaan hasil. Apakah adanya perbedaan efek bukan karea adanya kesalahan eksperimental atau faktor dari luar eksperimen. Hal ini telah dieliminasi oleh adanya replikasi/banyaknya unit eksperimen yang mendapat perlakuan sama pada kondisi tertentu dan adanya perlakuan kontrol/banding (Zainudin, 1999). Sedangkan perlakuan kontrol/banding dalam penelitian ini tidak dilakukan dikarenakan akibat negatif yang bisa berpengaruh
Pada populasi karena perbedaan perlakuan.

Analisa datanya dengan menggunakan analisa statistik inferensial Uji Perbedaan/T-test, untuk melihat perbedaan pengaruh pola permainan sosial terhadap peningkatan kecerdasan emosi antara sebelum perlakuan (O1) dan setelah perlakuan(O2).

  1. C. HASIL DAN PEMBAHASAN

Penelitian ini menghasilkan suatu hasil analisa data yaitu adanya suatu pengaruh
pola permainan sosial terhadap peningkatan kecerdasan emosi anak. Hal ini ditunjukkan oleh adanya perbedaan mean antara skor kecerdasan emosi sebelum diberikan perlakuan dan skor kecerdasan emosi setelah diberikan perlakuan, dimana mean pada skor kecerdasan emosi setelah diberikan perlakuan (pola permainan sosial) lebih tinggi daripada skor kecerdasan emosi sebelum diberikan perlakuan. Mean sebelum diberikan perlakuan = 2,3667 dan Mean setelah diberikan perlakuan = 3,5667.

Sedangkan perbedaan pengaruh pola permainan sosial dalam meningkatkan kecerdasan emosi anak adalah sangat signifikan yaitu = 0,000. Jadi pola permainan sosial benar-benar dapat berperan dalam meningkatkan kecerdasan emosi anak. Namun demikian karena penelititan ini merupakan pra eksperimental, maka peneliti tidak bisa menyimpulkan bahwa perbedaan mean antara sebelum dan sesudah perlakuan tersebut murni disebabkan oleh perlakuan, akan tetapi mungkin ada faktor-faktor di luar perlakuan yang menyebabkan perbedaan mean tersebut. Pengaruh pola permainan sosial dalam meningkatkan kecerdasan emosi anak merupakan suatu yang patut mendapatkan perhatian bagi para pendidik. Karena itu Kegiatan bermain amat besar peranannya dalam kehidupan seorang anak. Kegiatan bermain merupakan stimuli yang efektif guna perkembangan fisik, perkembangan intelektual, perkembangan bahasa, dan perkembangan emosionalnya. Emosi memainkan peranan penting dalam kehidupan dan perkembangan anak.

Kecerdasan emosional ditentukan oleh kecakapannya dibidang emosi dan ini dapat dilatih dan ditingkatkan sejak dini secara terus menerus dan bukan merupakan kecerdasan yang bersifat bawaan sejak lahir. Pelatihan kecerdasan dibidang emosional ini perlu dan penting dimulai pada masa kanak-kanak dan terus berlanjut Peran Pola Permainan Sosial dalam Meningkatkan Kecerdasan Emosi anak (Nurul Hartini, Hawaim Machrus, Dewi Retno Suminar, Seger Handoyo) dalam rentang perkembangan individu sehingga ia mampu melewati berbagai aspek kehidupan dengan sukses. Dunia anak adalah dunia permainan dimana mereka menghabiskan hampir dari keseluruhan waktunya untuk bermain. Oleh karenanya untuk mengembangkan kecerdasan emosi/EQnya harus diupayakan melalui dunia permainan juga.

Menurut Hurlock (1993), menyebutkan bahwa pola permainan yang mampu mengembangkan kecerdasan emosi anak adalah pola permainan yang bernuansa sosial, yaitu pola permainan yang melibatkan orang lain/teman lain secara penuh. Mengapa harus pola permainan yang bernuansa sosial. Kegiatan bermain amat besar peranannya dalam kehidupan seoang anak. Kegiatan bermain merupakan stimuli yang efektif guna perkembangan fisik, perkembangan intelektual, perkembangan bahasa, dan perkembangan emosionalnya. Kegiatan bermain amat besar peranannya dalam kehidupan seoang anak. Kegiatan bermain merupakan stimuli yang efektif guna perkembangan fisik, perkembangan intelektual, perkembangan bahasa, dan perkembangan emosionalnya. Karena kehidupan sekarang anak – anak sudah banyak menemukan dan mengadaptasi jenis- jenis permainan yang ribuan jumlahnya namun demikian sebagian besar jenis permainan tersebut hanya berusaha mengembangkan ketrampilan motorik dan ketrampilan kognisi/kecerdasan intelektualnya. Oleh karenanya sedapat mungkin diciptakan sebuah lingkungan yang kondusif agar anak mampu mengembangkan kecerdasan emosinya. Dimana dalam pola permainan sosial tersebut antar sesama mereka yang terlibat dalam permainan itu saling melatih kecakapan emosinya (Sharon & Kassin, 1996).

Signifikansi tentang perbedaan pengaruh antara kelompok yang mendapatkan perlakuan (pola permainan sosial) dan tidak mendapatkan perlakuan (tanpa pola permainan sosial) menunjukkan bahwa pentingnya memasukkan pola permainan sosial dalam dunia permainan anak – anak. Jika di lingkungan sekolah karena terbatasnya pemberlakuan kurikulum guna mengembangkan pola permainan sosial, maka diharapkan orang tua dapat menerapkan pola permainan sosial ini di rumah, sehingga pelatihan kecerdasan emosinya tetap dapat dikembangkan dengan baik.

  1. D. SIMPULAN DAN SARAN

Dalam penelitian kali ini meskipun masih lemah namun peneliti menyimpulkan
bahwa:

  1. Pola permainan sosial amat berperan dalam meningkatkan kecerdasan emosi anak.
  2. Pola permainan sosial cukup efektif sebagai salah satu bentuk permainan yang mampu meningkatkan kecerdasan anak anak terutama pada jenjang pendidikan pra sekolah (taman kanak-kanak).

Berdasarkan kesimpulan di atas, maka peneliti menyarankan:

  1. Jika belum dapat dikembangkan secara optimal pola permainan sosial ini di pendidikan pra sekolah, maka hendaknya guru taman kanak-kanak berupaya memasukkan prinsip daripada pola permainan sosial ini dalam proses pembelajaran yang lain.
  2. Orang tua sebagai pelatih emosi yang punya peluang besar untuk dapat menerapkannya, maka hendaknya orang tua diberikan pelatihan tentang bagaimana menjadi pelatih emosi melalui pola permainan sosial ini.
About these ads
 
 

2 responses to “INDIKATOR EMOSI

  1. yoezron

    17 Februari 2010 at 12:06 pm

    Koreksi Braderr,,,
    Yang ada itu Emosi Itu merupakan Intelegensi yang bersifat kualitatif bukan kuantitatif,,,maka dari itu..meskipun emosi itu bisa diukur dan mempunyai indikator, namun tetap saja emosi tidak bisa diukur secara kuantitatif, karena emosi bukan bagian dari intelegensi yang bersifat kuantitatif,,,jadi menurut saya yang lebih tepat itu Emotional Intellegence (EI) bukan Emotional Quotient (EQ)

     
    • arihdyacaesar

      17 Februari 2010 at 3:17 pm

      ouw gtu yha . . . . .
      okeh dehc . . . . .
      thank’s buat koreksina gan . . . .
      hha . . . .

       

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 25 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: